-->
Pontianak Melawi Sanggau Sekadau Ketapang Bengkayang Landak Kubu Raya Kapuas Hulu Sintang Sambas
Publisher
Rabu, Mei 12, 2021 WIB
Last Updated 2021-05-16T19:33:48Z
InternasionalNegara EropaRusia

Pemimpin Sembilan Negara Eropa Timur mengutuk 'Tindakan Agresif' Rusia

Pemimpin Sembilan Negara Eropa Timur mengutuk 'Tindakan Agresif' Rusia
Presiden Polandia Andrzej Duda (kanan) menginspeksi pasukan kehormatan bersama Presiden Romania Klaus Iohannis dalam upacara penyambutan di istana kepresidenan Cotroceni di Bukares, Romania, Senin, 10 Mei 2021. (Foto: Alexandru Dobre/AP)

BorneoTribun Internasional -- Pemimpin sembilan negara Eropa timur, Senin (10/5), mengutuk "tindakan agresif" Rusia, merujuk pada operasi terhadap Ukraina dan "sabotase" yang mereka duga ditujukan terhadap Republik Ceko.

"Sejumlah tindakan agresif dan upaya meningkatan kapasitas militer Rusia di sekitar wilayah NATO, termasuk eskalasi baru-baru ini di Laut Hitam, daerah perbatasan Ukraina dan Krimea yang dianeksasi secara tidak sah telah mengancam keamanan Euro-Atlantik," demikian petikan pernyataan tertulis pasca KTT negara-negara Eropa Timur, yang dilangsungkan secara virtual di Bukares.

Sejumlah pejabat yang turut bergabung secara daring bersama Presiden Joe Biden dan Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg, menyatakan bahwa mereka "mengutuk tindakan sabotase Rusia di wilayah aliansi NATO," merujuk pada ledakan di sebuah depot amunisi Republik Ceko pada 2014 yang menewaskan dua orang.

Pernyataan itu juga menunjukkan keprihatinan atas tindakan "serupa" Rusia di Bulgaria, merujuk pada beberapa penyelidikan terhadap empat ledakan di depot amunisi antara 2011 dan 2020.

Dalam beberapa bulan terakhir, negara-negara Eropa tengah dan timur menanggapi tindakan agresif Rusia itu dengan mengusir diplomat Rusia sebagai solidaritas dengan Praha atas ledakan di Ceko. Namun Rusia menanggapi tuduhan keterlibatannya itu sebagai hal yang "tidak masuk akal" dan membalas dengan tindakan pengusiran serupa.

Presiden Rumania Klaus Iohannis yang sekaligus menjadi tuan rumah KTT itu, mengatakan ia menggunakan pertemuan pada Senin (10/5) itu untuk menyerukan "penguatan kehadiran militer negara-negara Sekutu – termasuk Amerika Serikat – di Rumania dan wilayah tenggara" Aliansi Atlantik Utara. [mg/em]

Oleh: VOA

iklan

Iklan

X

LOKASI MENU1

LOKASI MENU1


LOKASI MENU2

LOKASI MENU2.


LOKASI MENU3

LOKASI MENU3.


Iklan

Iklan